Ionic Silver (Ag+) Ion Perak Berperan Sebagai Stem Sel Dalam Penyembuhan Luka dan Regenerasi Sel

“dr. Robert O. Becker, MD”.
Penyembuhan, seperti semua proses biologis lainnya, adalah proses selular. Terjadinya luka segera memicu timbulnya proses ini, yang terus sampai cedera itu sembuh. Meskipun modus yang tepat kerjanya belum dipahami, jelas bahwa mekanisme umpan balik memantau tingkat kerusakan jaringan dan menyesuaikan aktivitas selular di daerah yang terluka untuk menghasilkan jumlah pasti penyembuhan yang dibutuhkan. Sebagaimana digunakan di sini, istilah “luka” mengacu pada kerusakan jaringan atau kerugian dalam bentuk apapun, termasuk namun tidak terbatas pada pemotongan, sayatan (termasuk Insisi bedah), lecet, luka, patah tulang, memar, luka bakar, dan amputasi.

Tiga Jenis Proses Penyembuhan Luka

Proses penyembuhan luka dapat diklasifikasikan menjadi tiga jenis, ditentukan oleh bagaimana sel-sel di daerah luka bereaksi terhadap cedera :

Jenis paling sederhana atau tipe pertama dari penyembuhan adalah penyembuhan scarification (jaringan parut), dimana sel-sel di tepi luka memproduksi kolagen dan serat elastis yang hanya mengikat tepi luka bersama, tanpa memulihkan saraf terputus atau pembuluh darah. Jenis ini menghasilkan penyembuhan bekas luka terlihat, dan kadang-kadang menghasilkan mati rasa dan tidak adanya peredaran darah di daerah luka dan wilayah tambahan distal. Pada hewan tingkat tinggi, termasuk manusia, jantung, otot rangka, dan jaringan saraf (termasuk otak) sembuh dengan scarification.

Tipe kedua dari penyembuhan adalah penggantian jaringan, dimana sel-sel dari beberapa jaringan tubuh menghasilkan lebih banyak sel dari jenis mereka sendiri untuk menggantikan bagian yang hilang. Pada manusia, kulit dan bagian dari saluran pencernaan sembuh dengan penggantian. Dalam penyembuhan jenis ini, tingkat penggantian sel-sel di daerah luka meningkat untuk menghasilkan jumlah yang cukup sel untuk membantu menyembuhkan cedera, kemudian kembali normal setelah penyembuhan selesai.

Penggantian ini cukup efektif hanya jika sel-sel normal dari jenis yang dibutuhkan ada di daerah itu, dan hanya untuk tipe sel tertentu yang mampu menyembuhkan dengan cara ini. Penggantian seringkali tidak memadai untuk penyembuhan luka kulit ketebalan penuh, yang sering sembuh dengan epithelisasi (pembentukan jaringan epitel) yang terbatas perulangannya, sehingga jaringan saraf kurang terbentuk sempurna), dan inelastis kulit tipis. Namun, hasil tersebut cukup memadai untuk fungsi jika luka pada bagian tubuh atau kaki (kecuali tangan).

Paling efektif dan yang paling kompleks adalah tipe ketiga dari penyembuhan luka, yaitu regenerasi. Jenis penyembuhan mampu mengganti seluruh anggota badan dan organ internal, dan bahkan bagian dari otak dan jantung.. Pada tahap pertama, normalnya, sel-sel dewasa pada bagian yang cedera kembali ke bentuk embrio (“de-diferensiasi”). Sel-sel ini berkembang biak dengan cepat, kemudian menjadi aktif dan menunjukkan berbagai proses energik yang termasuk divisi amitotic, transfer nuklir, migrasi ke jaringan inti bebas residu, dan produksi sel-sel yang sangat besar berisi bahan nukleus dari jumlah sel de-diferensiasi individu (dengan demikian, “sel diaktifkan” adalah sel yang mengalami proses ini).

Aktivasi hasil dalam akumulasi massa sel embrio yang cepat besar yang dikenal sebagai tunas, merupakan elemen penting untuk regenerasi. Tunas ini dapat dipandang sebagai penyedia bahan baku biologis yang dibutuhkan untuk membangun kembali jaringan yang hilang.

Pada tahap kedua dari proses regenerasi, sel-sel embrio tunas mengalami pengkhususan ke dalam berbagai jenis sel yang dibutuhkan untuk membangun kembali jaringan yang hilang dan struktur disusun dengan detail anatomi yang lengkap. Proses pembangunan kembali pada dasarnya merupakan rekapitulasi (meskipun dalam skala lokal) dari perkembangan embrio asli jaringan yang diganti.

Dalam vertebrata, penyembuhan regeneratif ditemukan dalam spesies amfibi tertentu (terutama salamander. Hal ini hampir sama sekali tidak ada pada manusia, kecuali pada janin dan anak-anak yang sangat muda (yang mungkin regenerasi ujung distal jari jika luka dibiarkan terbuka). Pada orang dewasa, regenerasi sebagian besar terbatas pada bagian-bagian dari proses penyembuhan fraktur. Jelas, akan menguntungkan jika manusia bisa meregenerasi jaringan rusak lainnya, baik dari segi modalitas pengobatan dengan biaya lebih efektif dan hasil yang lebih baik bagi pasien.

Mekanisme Ion Perak dalam Penyembuhan Luka
Mekanisme ion perak dalam membantu membangun kembali jaringan telah dipelajari selama lebih dari satu dekade oleh dr.Robert O. Becker, MD, Becker Biomagnetics, Lowville, New York.

Dr. Robert O. Becker pertama melaporkan temuan-temuannya pada Konferensi Internasional Pertama Perak dan Emas di Kedokteran, dengan sponsor The Institute Silver tahun 1987.
Pada tanggal 29 September 1998, dr. Robert O.Becker menerima paten Amerika Serikat (5.814.094) untuk perangkat, bahan dan teknik yang terlibat dalam regenerasi jaringan menggunakan ion perak.

Setelah beberapa ratus kasus, dr. Robert O.Becker berpendapat bahwa teknik regenerasi jaringan menggunakan ionik perak bekerja dalam tiga tahap.

1. Tahap pertama adalah kombinasi aktif bebas antara ionik perak dengan semua bakteri atau jamur yang ada dalam luka, dimana bakteri dan jamur akan menjadi tidak aktif dalam waktu 20 sampai 30 menit.

2. Tahap kedua (biasanya muncul dalam beberapa hari) adalah ionik perak bekerja pada sel fibroblas (sel yang biasanya menyebabkan penyembuhan luka dengan bekas luka formasi) menyebabkan sel fibroblast untuk kembali ke bentuk asal mereka yaitu embrionik, dan bentuk embrionik ini akan menjadi sel-sel induk (stem cell). Dimana stem cell ini merupakan blok bangunan universal yang berperan untuk merekonstruksi kembali jaringan yang baru dan meregenerasi mengikuti struktur jaringan yang asli, bukan hanya untuk membentuk jaringan bekas luka saja.

3. Pada tahap akhir, ionik perak akan membentuk kompleks dengan sel-sel hidup di daerah luka untuk diubah menjadi stem sel. Pada saat stem sel ini membanjiri luka, stem sel akan dengan cepat diubah menjadi jaringan baru normal dewasa sama dengan struktur sel sebelum jenis luka yang ada terjadi. Hasil akhir dari konversi ini adalah pemulihan lengkap semua struktur anatomi termasuk saraf dan suplai darah tanpa pembentukan bekas luka. Dalam semua kasus ditangani, tidak ada bukti argyria (perubahan warna kulit) atau efek samping lainnya yang tercatat.

Tidak ada pengobatan lain yang dikenal dapat menyediakan jumlah yang cukup untuk stem sel embrio yang diperlukan untuk regenerasi sejati pada jaringan manusia dan hewan yang rusak atau hancur. Keberhasilan ini menunjukkan bahwa adanya suatu potensi keberhasilan tidak hanya untuk penyembuhan luka dipermukaan saja, tetapi juga untuk perbaikan regenerasi organ seperti jantung, hati, ginjal, otak dan sumsum tulang belakang.